Kue ape, kue khas Betawi. (detikfood)

Jakarta, MENTARI.ONLINE – Kue khas Betawi ini namanya kue ape. Ternyata hingga saat ini masih bertahan. Tekstur kue ape lembut, kering serta renyah di sisi pinggirnya. Kue ape mengeluarkan aroma pandan yang menggugah selera.

Penjual kue ape dengan gerobak yang kerap ramai pembeli adalah Saiful yang mangkal di kawasan Stasiun Pondok Cina, Depok. Saiful membuat kue ape di rumah dengan menggunakan bahan tepung, pandan, vanili,santan, serta gula merah yang di-mix dengan air sehingga membuat adonan cair yang kemudian disimpan dalam wadah.

Cara membuat kue ape khas Betawi pertama adonan tadi dituang ke wajan kecil. Lalu diratakan pada sisi pinggirnya. Lalu wajan tadi ditutup dan didiamkan dalam beberapa menit hingga sisi pinggirnya berwarna kecoklatan.

Kue ape, kue khas Betawi. (detikfood)

Setelah matang, kue bisa langsung diangkat dan dibungkus dan diberikan kepada para pembeli. Sesekali adonan kue ape ini diaduk agar tetap segar oleh Saiful yang betah berjualan kue ape ini.

Saiful sudah berjualan kue ape sejak tahun 2010. Saiful menjual kue ape per satu kue dengan harga Rp 1000. “Paling banyak justru anak muda, anak kuliahan yang suka membeli,” kata Saiful. (joe/detikfood)

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here